Curhat Ibu-Ibu --> Peran orang tua


dalam pembentukan karakter Anak

08/29/2008

----- Original Message -----

From: Lukie Damayanti

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: [Puterakembara] Curhat Ismail (behaviour / SI ??)

Sudah sejak saya punya ponsel baru ituuuuu (weeee) anak2 suka tuh nyolong2

ngambil tuh ponsel sambil dimain-mainkan. Saya bosen and capee ngelarang2 anak2, ya dah kalo rusak ya nasib saya lagi... :-( Nah mereka suka nyoba2 pencet sana sini, foto ini itu, rekam short video ketawa ketiwi. Begitu juga nasib digicam kami. Saya sering sekali mergoki Ismail-lah yang memegang ponsel tsb, dan lama2 Rafii' (kakaknya) weleh, gak selera untuk pegang tuh ponsel.Akhirnya kepala saya udah scr gak sadar melabel "Ini ulah Ismail".

Yang Ismail suka adlah main game yg cuman satu itu : soccer. Lama2 dia apal

bendera-bendera negara dgn klub sepakbola dunia yg beken2. Dan nanya "Kenapa

gak ada Indonesia ya mi ??" (hiks). Sampai suatu ketika saya lihat hasil foto gak keru2an di digicam saya ada yg menarik : bukti "kejahatan" Rizqi !!

Di foto itu (sequence) saya lihat Rizqi memanjat rak, kemudian foto lain dia mengambil ponsel dr atas rak yang sedang dicharge, foto lain dia memainkan ponsel di lantai dgn posisi ponsel masih di charge terjulur ke bawah..., sambil duduk di bantal! (sorry gak ada hubungannya tapi sekedar curhat betapa pusingnya dgn 3 kurcaci dekil ini). Nah ehhh saya kesalnya waktu ditanya (ponsel saya tinggal dicharge, kenapa ilang dr tempat nge-charge), si Rizqi bilang "gak tau miiiii, Ismail itu!!, Rizqi gak ambil...", begitu juga jawaban Rafii kakaknya, sampai saya guemes sama Ismail, berhubung saya juga dah melabel ini pasti Ismail)... Kadang2 saya rasa saudara2 Ismail memanfaatkan Ismail juga seh, saya khawatir deh... Rizqi ini paling galak sama Ismail, kecemburuannya pd Ismail sangat besar,

cenderung melukai dgn kekerasan (mukul, menggigit, dst...) dan taking advantage on him. Poor Ismail. Tapi Ismail ini emang super cengeng ...., tapi lembut hati, Gak pernah mau bales perlakuan kejam adiknya (baca: jarang) Tapi kalo dah puncaknya dihajar habis tuh Rizqi. Cuman sebelnya, sering mewek dan sedikit2 mengadu : "Mommy............Rizqi........., Mommy Rafii'........" Akhirnya sodara2nya kesal banget

Kembali ke lap top .....,

Akhirnya, saya sering mendapati ponsel saya mati (battnya abis, gara2 dimainkan mulu), dan itu bisa tergeletak dimana2. Setelah saya charge juga bisa ngilang gitu. Akhirnya saya sering mendapati message yg out of date!....

Saking senengnya Ismail mainkan tuh ponsel, kalo saya lagi absen dimana tuh anak, serempak kedua saudaranya (kakak dan adiknya) bilang "diatas, mainkan ponsel mommy!" Saya langsung mikir : "Autistic - attach to something..." wah gawat..... Apa karena saya dah mulai bocor2in tuh diet..., udah lama she mulai bocor2nya, tapi kenapa baru belakangan ini (bocor2 10 bulanan, sementara ponsel saya baru kira-kira 3 bulanan kalo gak salah). Suatu saat saya cuapek banget trus nidurin Rizqi di kamarnya bareng sama Rafii juga di bed terpisah. Nah siang2-sore gak ada orang sama sekali kecuali saya dan kurcaci tiga itu..., semuanya ngantuk dan tidur kecuali Ismail sendiri. Saya secara normal menghindari menempatkan Ismail pd situasi spt ini ..., tapi itu mata gak bisa "dijagrak" kelopak matanya.... Tapi yah dasar emak2, tuh

kesadaran separuh2, separuh masih bisa memonitor gerak Ismail, sedangkan raga saya tidur.... Saya sering begini ini, gak tahu kenapa. Belakangan saya tahu pd kondisi spt ini mahluk lain mudah memasuki kita (hhiiiiiiiiii ngeriiiii). Saya tahu Ismail hilir mudik, masuk kamar dimana saya tidur, keluar lagi, masuk kamar sebelah keluar lagi sambil bawa2 ponsel saya... (btw saya kalo tidur separuh mata aja yg tertutup wakakaka.... bener ... sampai sering dulu kakak saya bingung serta kecolongan). Trus lamaaa dia gak lewat2 lagi. Nah, saya jadi khawatir (otak saya) dan menyuruh raga saya untuk bangun..., dan mencarinya (khawatir bahaya).

Sontak saya tahu Ismail ada di kamar saya, dan saya kaget banget lihat ponsel saya "prothol" satu2...... Saat saya menegur dgn sekian desibel di belakangnya Ismail kaget dan panik. Dia bilang "minta maaf mami, aku cuma mau betulkan ponselMU (penyakit berbahasa dia)..." sambil buru2 meraih tangan saya, cium tangan (duh berasa maminya galak banget yak.... :-P, pdhl dia itu paling pinter ngambil hati dan tutur katanya lembut.. gak pernah berbicara dgn nada tinggi dan keras. Tapi teriak2 gak ada makna kalo kesal ya juga seh). Aku pikir walahhhhhhh emang daku gak ditakdirkan punya ponsel...... Tuh selongsong ponsel terpisah, tutup dan badan dgn machinenya, baterai ada di sebelah mana, ada pecahan bahan seupil, dan saat saya bereskan saya gak sadar ngeberesin kartu mentari perdana gratisan abis ikut lomba mewarnai yg saya simpan di laci.. Saya buru2 pasang tuh baterai, mereka2 bagian kecil yg prothol dan mencoba menghidupkannya. Ternyata hidup! Ughhhhh lega!...

Esoknya saya kepasar setelah anak2 sekolah. Menjelang ke pasar ditelpon tetangga. Trus stlh tahu saya mau ke pasar, tetangga nitip dua item untuk dibelanjain serta ngingetin saya bawa ponsel kalo2 dia mau titip lagi (saya gak biasa bawa ponsel :-P). Sepulang dr pasar saya langsung antar (sebelum pulang), eh dia bilang kurang satu item, dia sms katanya. Saya cek ponsel di rumah tetangga saya itu : gak ada tuh....!

Sampai rumah saya inget untuk tanya sesuatu ke ibu saya di Surabaya. Saya

telp pakai telp rumah. "detilnya sudah saya sms kan kata ibu saya...." Oh ya

nanti saya cek. Gak ada juga!.

Trus saya inget lagi kerjaan volunteer saya (volunteer selama 2 th starts on the day I move to BPN) Saya gak apal nomor koperasi dan kantin. Saya telp via ponsel. Lha kok "gak bisa digunakan" gitu kata2 dari jawaban yg saya dengar... Eh emang berapa sisa pulsa ?? Udah membayangkan abis, jangan2 dimainkan Ismail kemarin. Berhub saya pakai XL, saya lihat *123# lha kok jawabannya bukan sisa pulsa, tapi message bla bla bla.... Hahh ??? Kok mentari ????? Busyet! saya buka ponsel saya, dan emang bukan nomor saya yg XL!!! Dimana SIM card saya ???

"Ismailllllllllllllllllllll................!!!!!!!"

PANTESAN.........!!!!!!!!

Dia udah ganti dgn SIM CARD dari kartu PERDANA yg saya simpan di laci! Kok

ya bisaaaa gituuu, memisahkan sim card mungil itu dari kartu besarnya,

membuka dan melepaskan kartu XL saya, lalu memasang gantinya -- > mentari.

Pdhl NOKIA kan mesti sedikit dicungkil, disliding, lalu ditekan....

Dari mana dia tahu ??? Saya mesti buka manual saat pertama saya pasang krn

gak ngerti cara pasangnya, susah dibuka... (biasanya pakai Sonny Ericson).

Kok bisa2nyaaaaaaaa....

Sebetulnya ini bagian dari "attach" to something itu gak sih ???

Satu lagi kekhawatiran saya : belakangan ini kebiasaan buruknya duluuuuuuuu

dan udah hilang selama 2,5 th muncul lagi... : Menggobok2 pusarnya dimanapun

juga bagaimanapun juga : sambil duduk, sambil jalan, sambil lihat buku, apalagi tidur! Pendeknya satu tangan dia itu nempel ke pusar deh! Apa juga karena diet yg udah bocor2, tapi kenapa baru belakangan ini aja ?? Bagaimana pak Taufiq melihat hal ini ? Apa penyebabnya kira2 ? Nah yg bikin saya kaget komentarnya Rafii "Mi, Ismail tuh ubek2 puser lagi.... aneh! bawa aja ke dokter mi!" Halah..... pusing!

Satu lagi Ismail ini susah sekali diajari mengayuh sepeda, seperti gak punya tenaga untuk menekan pedal sepeda. Sementara kalo berenang gerakan kakinya yang cipak cipuk air (atas bawah) bagus dan cepat... Gimana ya ngajarinnya ???

Kalo pendekatan mbakyu Ita gimana nih ? Ada saran ??

Tapi lucu juga loh, pernah sambil dia ngomong ke saya tentang sekolahnya,

matanya ngelirik ponsel yg tergeletak di meja samping saya, tangannya obok2

udel ... mendekat ke meja , lalu keduluan saya ngomong "hayooooo mau ambil

ponsel mommy yaaaa !", langsung dia nyengir melihat mata saya sementara

tangannya yg satu tetep pegang pusar, dan tangannya yg lain pegang meja

dimana saya taruh ponsel itu sembari berkata "enggak..., Ismail cuman pegang

meja kok!" NGELESSSS tuh anak! WOW bisaaaaaa aja!!!! Dgn senyuman tengil

lagi!

Saya bingung nih, semakin besar dan semakin komunikatif, saya justru gak tau

mesti ngapain sama Ismail. Sementara perilakunya yah masih aneh2, tapi dia

bisa menjelaskan!

Kayak kemarin saya dapet surat pemberitahuan dr sekolah Ismail yang selintas

saya baca bahwa dia mesti bawa sikat gigi ke sekolah, ada kunjungan dokter gigi dst dst. Cuman saya lupa kapan...... Saya ubek2 rumah gak ketemu2 juga. Dgn agak2 mengeluh asal ngomong (gak yakin yg diajak omong ngerti) saya nanya Ismail sambil ngupas mangga (gak lihat mata Ismail, cenderung asal...) "Is, mommy cari2 tuh surat dr sekolah yg kemarin kok gak ketemu2 yaa.... kapan sih Ismail mesti bawa sikat gigi ??" desperado... Eh dia jawab "Kamis mommy, nanti Kamis ada dokter gigi". HAH saya terperanjat aseli!!! Trus saya iseng komentar "jadi besok ya......" Eh dia jawab "ya gak lah...., besok kan hari Rabu" ... usilnya kumat "Emang sekarang hari apa" - ngetest berlanjut "Hari ini kan Selasa mommy!" Halah.... menjelang berangkat sekolah (naik antar jemput) saya iseng lagi "Is, kamu gak pakai dasi kayak mas Rafii'?" mereka brangkatnya dgn antar jemput yg sama. Ismail bilang "Gak lah.... skg kan Selasa!, pakai dasi kalo Senin!" BUSYETTTTTTTTT !!! Dia jauh lebih ADVANCE dari kakaknya : Rafii' yg dah kls 3 itu!

Oalah.... sometime saya pikir dia hebat banget, tapi disaat bersamaan

tingkahnya masih aneh2 banget!!

Ada yg punya situasi yg sama dgn saya gak yah ?? Saya malah jadi out of

focus dgn kondisi Ismail skg... :-( Helppppppp

Salaam,

Lukie



----- Original Message -----

From: Dyah Puspita

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: [Puterakembara] PRO LUKIE === HAPE

Sekalian buat yang lain, meskipun yang "mengadu" kemarin adalah si Lukie, ibu dari tiga kurcaci warakadah (dalam arti, ribet en ruwet saking aktifnya)....

Saya menegakkan aturan yang berlaku di luar (masyarakat umum) bagi semua individu autis yang lewat di depan hidung saya. Bukan Cuma Ikhsan, tapi juga anak-anak lain (terserah apakah dia siswa Mandiga atau bukan).

1. Tidak boleh main apapun yang bukan mainan milik pribadi...

2. Tidak boleh pegang barang kepunyaan orang lain kecuali sudah diizinkan

3. Hape BUKAN MAINAN

4. Kalau merusakkan sesuatu, tidak cukup mengatakan "maaf". Maaf tidak

menyelesaikan persoalan (rusak, hilang, pecah, berantakan)



Nah, kalau aturan tersebut diatas dilanggar, pasti JATUHLAH KONSEKUENSI.

Maksudnya, "kenikmatan akan diambil darimu"....

Kenikmatan apa?

Tergantung anaknya.

Yang seneng pelajaran melukis, ya ditiadakan.

Yang seneng makan enak dalam arti jajan di luar, ya dihapuskan utk weekend itu.

Yang seneng dibelikan mainan, no way

Yang seneng pergi keluar rumah, no way.

Yang seneng main di kamar ibu, get out.

Yang seneng nonton tv, cabut kabelnya en sembunyikan.

Yang seneng main komputer, cabut kabelnya.

Yang ....yang....yang....

Get the idea?

Maaf kalau sepertinya "kejam", tapi saya ingin sekali anak-anak ini

punya masa depan yang "relatif mulus" dan kuncinya adalah kemampuan

untuk berbaur di masyarakat yang sarat dengan aturan. Kalau anak tidak

bisa membawa diri, gak penting lagi deh kecerdasan en kemampuannya

ngoceh. Mana ada yang mau barang2nya dipreteli atau tempat tinggalnya

digeratakin. Yang ada ujung2nya : anak2 kita 'ditolak'

keberadaannya... If this happens, kita gak bisa complain lho.

So, untuk Lukie....

One thing yang salah dalam kasus kamu, pikiran ini "mungkin nasib saya

gak punya hape ya?".. Halah. Apaan nih? Kok ada "pemakluman" atas

sikap anak-anak ( I didn't say it's only Ismail lho?)...

Semoga berkenan.

salam,

--dp--

(teriakan aku untuk Ikhsan adalah selalu: "Itu bukan punya Ikhsan!"

which means, no touching, no playing with whatever it is.... Belum

100% sukses lho...Masih beberapa kali kebobolan sehingga konsekuensi

harus dijatuhkan. Proses laaahhh)



----- Original Message -----

From: JJ Mom

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: Re: [Puterakembara] Curhat Ismail (behaviour / SI??)

Bu Lukie, selamat ya, Ismail is growing up.

Anak saya juga suka begitu, dia ada masa2 suka sekali gigit kuku, sewaktu tangkep basah, mau gigit kuku, mom, i'm not eating my hands, i just want to pick my nose, got booger. Nah, terus dia suka bully adiknya, ke tangkep basah, adiknya nangis, tangan ada bekas gigitan, dia ngga ngaku, sampe ditunjukin bekas gigitan baru cepat2 ngaku dan minta maaf sama adiknya, sayang sekali adiknya belum verbal, coba udah verbal, kena maki habis dia. --> jangan sampe anak2 kita terbiasa 'boong'in kita lho, mulanya saya sedikit amused dan senang, wah, ASD bisa ngibulin emaknya. Tapinya, saya kadang2 juga bluff dia, dia kan takut sama monkey, sewaktu ke nature reserve, saya bilang, there is a monkey on your left, dia kaget, terus saya bilang 'i got you.' Ini dalam playful way, bercanda kan boleh bukan? Tetapi kalo 'lie', saya bisa sangat marah sekali, saya selalu tekankan, 'lie' is not good. Moga2 dia bisa tahu apa itu lie dan apa itu joking. How about white lie? Hiya... razz

Kalo kegiatan sehari2 yang sudah routine, kayaknya anak ASD lebih mantap daripada anak NT. Karena anak ASD itu patuh ama routine, lebih rigid. Kadang2 mereka juga expect jawaban yang sama buat pertanyaan yang sama. Contohnya, anak saya, sewaktu saya bawa dia melewati upper thomson road yang penuh dengan pohon heritage gede2, memayungi jalan. Dia initiate conversation, (ini conversation hampir sama terus, setiap kali kita lewati jalan ini), Mom, look, the trees!. Dulu saya jawab dengan, Ya, the trees shelter the road, from the sun and the rain. Lain waktunya, saya tambahkan, Ya, it shelter the road, from the sun, the rain, and from 'bird ek ek'. Anak saya tak sangka, dia langsung ketawa terbahak2! 'So silly! Mommy is so silly!'. Hahaha....

Btw, mo kasih tahu, anakku punya temen lagi di sekolahnya. Thanks ya buat sarannya tempo hari.

Salam,

jjmom



----- Original Message -----

From: Lukie Damayanti

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: [Puterakembara] JJmom --> curhat Ismail (behaviour / SI ??)

Iya ya.... he is getting better and better, tapi maknya kayaknya jadi lengah dan gak sekenceng dulu lagi.... enemynya gak jelas sih..., mulai out of focus.....

Nah ini yang mengkhawatirkan, gak boleh diterus-terusin, harus cari sesuatu

yang lain yg cocok buat perkembangan Ismail. Itu yang masih harus diperkaya,

menggeser bidikan, menentukan bidikan...

Itulah, kadang sulit menterjemahkan apakah mereka melakukannya seperti

bayangan kita...

Bahwa mereka memang taking advantage, bullying, mencuri dst...

Jangan2 justru kitalah yang menterjemahkannya seperti itu... dan justru

mendorong dan memberi inspirasi negatif kepada mereka, krn memang kita sudah

kenyang akan perilaku negatif yang ada di sekitar kita. Scr tidak sadar kita

menjadi pencuriga, dan celakanya pd anak2 kita sendiri. Di lain sudut,

kita gak mau membiarkannya, dan takut malah kepasifan kita memupuk perilaku

negatifnya tadi. Memang sulit untuk berada di tengah......

Saya biasanya sangat keras menterjemahkan semua sikap negatif (di mata saya

dan nilai2 masyarakat pd umumnya) mereka. Sampai akhirnya saya tepekur dgn kondisi anak pertama saya yang hasil psikotestnya bisa saya tebak : dibawah rata2 untuk kemampuan verbal dan kepercayaan dirinya.... (dah terbaca juga sih gelagat ini oleh kami ortunya) Kenapa ???? Saya merasa sangat bersalah untuk point "percaya diri". Ingat sebuah puisi yang sering mondar mandir di mana-mana. Satu kalimat yang saya ingat "jika anak dibesarkan dengan celaan, dia belajar untuk rendah diri..."

Apakah ini sebabnya ???

Saya pernah menghabisi dia dengan kata-kata, untuk perbuatan yang begitu mengagetkan bagi saya... Kejujuran selalu saya tekankan, walo kadang

kejujurannya membuka "kejahatannya" disatu sisi saya ingin menghargai

kejujurannya di sisi lain saya kebingungan untuk sekaligus memberi teguran

dan apresiasi. Saya selalu murka jika anak saya MENYENTUH barang yang bukan

miliknya, apalagi mengambilnya (memainkannya, memakan, memakai, dst) TANPA

IJIN!!!!

Suatu kali dia mengambil uang yg tercecer di rumah (coin) pdhl saya selalu menekankan untuk tidak menyentuh barang yg bukan haknya. Apalagi

mengambil... Ijin dulu! Singkat cerita (saya gak selalu iseng buka2

lemari2 sak gaban2 yang nempel di rumah perusahaan yang bertebaran

dimana-mana (lha wong kosong -- > lemari lebih banyak dari barang yang mesti

disimpen :-P) Nah suatu hari saya menemukan tumpukan segebok kartu2 (umbul

... apa sih namanya in bhs Indonesia ?? ) di lemari yang tidak pernah saya sentuh...

Hati saya seperti tersulut.... Darimana ??? semua data2 dan fakta2 yang

sebelumnya gak klik menjadi satu skenario langsung klik saat itu juga. Saya

tidak pernah memberi sepeser uangpun padanya, karena ia masih belum mampu

memanage (standard saya ; mana yang boleh dibeli dan manfaat dan mana yang

membahayakan). Darimana nih kartu-kartu segebok ??? Kalo belanja sih sering,

tapi saya ada disitu. Mau jajan apa ? Yang boleh A, B, C, D dst. Tanyakan

berapa harganya, lalu saya awasi dari jauh agar ia bertransaksi sendiri

(supaya berani mejalin komunikasi dgn orang lain).

Dgn emosional saya menginterogasi dalam kamar tertutup, dalam kepala saya

Rafii harus menyerap aura bahwa saya sangat2 serius dan sangat tidak suka,

begitupula agama mengajarkan, begitu juga masyarakat menilai (dgn bhs

sederhana tentusaja)... ,

Dari ketakutan saya mau jadi apa dia nanti jika ini menjadi habit, saya

kalkulasi berapa harga kartu, berapa kartu yang saya dapatkan, dan berapa

nilai ekonomis kartu2 itu. Sepuluh kartu Rp 1000,- Dpt drmana ???? Coin! Rp

100,- kadang Rp 200,- (habis belanja..., receh kembalian) Pdhl ibu saya

selalu menekankan jangan biarkan uang terlihat oleh siapapun tergeletak,

berapapun nilainya... untuk kebaikan anak2...dan menjaga dari fitnah.

Dan mengingat hal itu, saya relatif bersih dari uang receh di rumah (saya

selalu kumpulkan di giant celengan bentuk dot di dalam lemari besar di kamar

saya) Tapi memang ada WAKTU transisi! Dan itulah LUBANGnya! Sekali dua kali

aman, lalu menjadi kebiasaan .... dan saya mencoba menyadari dari kapan ??

saya bandingkan dgn jumlah kartu rasanya ada data yang gak match, saya

interogasi sampailah pada satu kata : Terakhir, ia ambil dari dompet saya

senilai Rp 50.000,- !! Membuat jantung saya berhenti berdetak....

Untuk apa kamu ambil uang sebesar itu ?? (saya pengen tahu apa latar

belakangnya... pengen jajan ?? laper ?? atau apa ??) Rafii masih dgn jujur

menjelaskan untuk apasaja dan perincian harganya. Saya kalkulasi, masih gak

balance, lalu dia juga menyerahkan sisa harta pampasannya (dia hanya

membelanjakan untuk kartu dan sekali air minum. Dari pecahan terbesar

terakhir yg ketahuan, ia juga membagi2kannya ke beberapa temannya. Saya

pikir untuk apa???? Mau jadi santa claus ?? What does he expect from that

action ??? Saya langsung didera kekhawatiran bahwa dia merasa "teman" harus

"dibeli"! Saya selama ini selalu nelpon2 walikelas, dan kemuadian

alignment... Esoknya saya langsung contact lagi... Dan gurunya sepertinya

bersyukur saya tahu dgn sendirinya krn ia ragu2... Guru mengetahui bagi2

duit tadi dan meminta teman2 Rafii mengembalikannya lagi ke Rafii, kemudian

menyarankan untuk mengembalikan uang tsb ke saya. Saya tahu duluan dan ia

memang sangat ketakutan....

Kita memang bisa menyimpulkan bahwa ini adalah "mencuri", dgn berbagai macam

skenario. Namun tidak semua anak2 bisa menyimpulkan dgn baik. Jika kondisi A, dipikir gak mencuri, gak pa pa (uang kececeran, di kaleng di sebelah wastafel, di

counter dapur, dst), dan saat yang bersamaan dia belajar managemen hati,

bahwa it's OK tidak memiliki sesuatu yang dimiliki temannya, ikut senang dgn

kesenangan orang lain dst dst.

Kenapa saya berkata demikian dan saya bener2 murka ?? Karena pernah kami

dititipi mobil teman dan kami pakai beberapa kali. Di situ ada beberapa

receh uang parkir. Dan belakangan saya kaget saat ia punya barang ?? Dia

ambil uang receh parkir di mobil teman tsb! Ia belum tahu nilai uang blum

bisa berhitung saat itu. Gak tahu bedanya. Ia cuman tahu selembar.. Kalo

jumlahnya cuman selembar dalam pikiran dia : sedikit, berapapun pecahan uang

tersebut.

Saya sudah marah sekali, menggiringnya mengembalikan barang ke toko,

menginterogasi pelayan apa saja yang sudah ia beli (demi tahu jumlah yg ia

ambil) krn saya gak mau mengambil sesenpun barang milik orang lain! lalu

saya juga mencabut previllagenya akan pemakaian barang tertentu. Salah saya

: saya tdk memperhitungkan bahwa anak saya malu...

dan berapa besar kemampuannya mengendalikan rasa malu saya gak tahu...,

mungkin dia blum siap. Mukanya tidak setebal muka saya yang memang gak tahu

malu..... dan memang sudah hidup jauh lebih lama melewati hal2 aneh dunia.

Dan itu menjadi penyesalan untuk saya sampai saat ini.... Itu semua karena

saya emosional, dan saya ingin menunjukkan pd Rafii' bahwa walaupun dia anak

saya, saya gak akan menyembunyikan kesalahannya pd orang lain (toko-

nanya2), demi kebaikannya (kacamata saya). Belakangan saya menangis sendiri,

kebaikannya ??? how ???

Saya didera rasa bersalah krn bisa saja saya menjadi destruktif.... Saya

ingat ilustrasi cerita seseorang yang memaku pagar..., bahwa bentuk pagar

masih bisa diperbaiki, tapi lubang yang menoreh dalam dari paku2 yang

dicabut tidak akan pernah kembali. Bahwa kekuatan kata-kata lebih tajam dan

lama bisa jadi sepanjang hayat dibandingkan luka fisik.

Abuse bisa saja dengan kata-kata...... dan jauh lebih parah daripada fisik.

Kembali ke kartu, saya buat ceremonial dgn ayahnya (Rafii nangis2 menolak

karena takut sekali), pdhl tuntutan saya adalah mengakui kesalahannya, dan

janji tidak mengulanginya lagi. Menggunting2 segebok kartu saat itu juga (malam2) dgn tangannya sendiri, membakarnya dan kami saksikan.

Dalam diam saya ingat teori saya sendiri jika melihat anak2 yang bermasalah

scr mental dan attitude. Anak2 yang tidak berhasil... Semuanya sebenarnya

dimulai dari keluarga. Saat kita kecil, pujian bahwa kita cantik dgn gaun

ini itu oleh ibu kita sungguh sesuatu yang kita cari. Kita selalu mencari

perhatian orang tua kita....

Kebanggaan orangtua yang kita lihat di wajahnya saat bertutur tentang kita

adalah hal yang sungguh membuat hati ini melambung... Bukan kekaguman dari

teman2 ortu kita, tapi ayah dan ibu kita! Namun ortu cenderung mencari

"pengakuan" ini dari sekelilingnya, tetangganya, temannya, dst dgn membangga

banggakan anaknya. Lalu cenderung mengatur agar kita begini begitu,

agar mereka bisa bangga........Ironisnya mereka melakukan pembelajaran akan

sikap ini tanpa mereka sadari pada anak2nya, dan tanpa anak2 itu sendiri

sadari. Dulu saya selalu menyimpulkan bahwa semua orang sebetulnya

sepanjang hidupnya mencari pengakuan bahwa dirinya cukup baik, terutama dari

orangtuanya. Walaupun orangtuanya sudah meninggal......

"Bisakah kau lihat saya disana ?? Aku sudah ...... " Jika ayah ibunya tidak

bisa memberi penghargaan kepada anaknya, entah apa yang bisa kita wariskan

kepada mereka....

Jika berkontemplasi lebih jauh sebenarnya semua itu salah...berbuat baik krn

ortu. Jadikan semua hal yang kita lakukan karena Allah, karena Tuhan, dan

hanya karena Allah....., dan jika kita persembahkan semua itu untuk ortu,

krn memang Allah memerintahkan untuk bersikap baik kepada orang tua.

Allahlah alasannya dan hanya karena Dia. Ahhhhh jadi ngelantur

kemana-kamana.

Back to the lap top :-)

Sekarang Rafii' insya Allah tidak pernah melakukannya lagi, jangan tanya how

I know, ada beberapa fakta dan saya akan seperti cacing kepanasan jika saya

tahu, dan saya selalu mencari tahu! Tapi tetap, ada sesuatu yang lain.....

Ada secuil artikel yg sebetulnya dah lama saya baca sesuai dgn tragedi duit

tadi...., bahwa berhati-hatilah akan kata-kata "mencuri", bisa jadi anak

anda tidak tahu bahwa itu mencuri, dan tidak bermaksud untuk itu....

Jika terlalu sulit, dan terlalu pedas kritik diberikan, dgn keputusasaan

anak bisa saja tidak melakukan perlawanan untuk keluar dari kungkungan itu,

lalu melabel dirinya sendiri sbg orang yang tidak baik dan pencuri. Jika

labelnya sdh spt itu, yang dikhawatirkan adalah ia tidak mencoba untuk

berubah....., toh label sudah ada dan menjadi nama belakangnya...

Astagfirullah...

Saya sedang mencoba untuk ditengah, managemen hati saya. Jangan tanya apakah

saya gak tega..., bukan..., bukan itu penyebabnya. Ibaratnya kita sedang

membentuk pribadi anak, semua kata2 kita adalah pedang yang tajam yang

mengukir jiwa anak... Adakalanya yang terbaik menurut kita ternyata di sisi lain justru tidak kita inginkan....

Yah, saya juga suka bingung, khawatir, dan emosional...,

Saya adalah seorang ibu biasa....I am not a super woman :-) (siapa juga yang

bilang gitu weks... - sorry saya terinpirasi lagu "I'm not a super woman,

I'm not a kind of girl who ...."), dan sayapun punya keterbatasan yang

membuat langkah inipun juga pernah salah (berkali-kali bahkan). Kalaupun

sharing Rileks dan Kehampaan bisa membantu, Alhamdulillah.

Senang Ja punya teman lagi :-D Btw siapa sih nama panjang Ja ini ? Juga Jo ?

Juga siapa sih nama momnya, misterius banget gitu sih! :-)

Terimakasih ide dan sarannya untuk kebiasaan2 anehnya :-) Sebetulnya Ismail

juga ngerti kok kalo saya gemes masalah ini, dan kalo dia ditanyain " why

??? ", dia malu2 dan gak menjawab tapi menarik jarinya keluar dari pusarnya.

Tapi yah harus beribu kali dalam sehari, SETIAP hari!

Irritating! Udah saya bilang, itu daerah sensitive, takut jarinya gak

hygenis efeknya bla bla bla...

Kalo becanda, dia malah terang2an obok2 pusarnya.... :-(

Biasanya dia obok2 gini mode : thinking dan biasanya dia thinking (ato hidup

dgn dunianya sendiri yah ???) jika dia gak punya aktifitas jelas. Kayak

melamun, gak dengar bom mengernyitkan dahi menatap lurus pd sesuatu. Kadang2

sambil mondar-mandir dan menatap lantai, bener2 kayak orang serius berpikir

gitu. Yang jelas, dia gak pernah obok2 udel untuk "observasi" udelnya.

Ibaratnya kegiatan sampingannya. Kalo dia asyik main komputer dia juga

melakukan hal yang sama (seperti bernafas lahh). Kalo pas jalan, dia juga

gitu. Sepertinya dia ini selalu pada mode:mikir :-P jadinya selalu ubek2

pusar!

Duh puanjang bener yah, mungkin bu Mieke yang ngocol aja gak pernah gak

sopan posting sepanjang ini dan bikin mata pedes mbacanya karena rapet2.

Hehehehehe



NB: Posting ini tapi saya buat dalam 2 hari. Pakai rehat dulu wakaka... masuk

Draft dulu, habis mesti cebokin Rizqi (wuahhh jorok banget deh!)

Separuh kemarin separuh hari ini... hiks :-)

Warm Regards,

Lukie



----- Original Message -----

From: Leny Marijani

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: [Puterakembara] Peran orang tua/keluarga dalam pembentukan karakteranak

Membaca email Ibu Lukie yang panjang ini sama sekali tidak membosankan malah "melt my heart". Terutama tentang bagaimana peran orang tua/keluarga yang sangat menentukan pembentukan karakter seorang anak.

Saya mendukung "penyesalan" dik Lukie yang telah "mempermalukan" Rafii di depan umum. Kita sering tidak sadar bahwa ternyata anak kecil pun punya rasa malu, contoh dulu sewaktu adik saya masih kecil (balita), dan kadang2 masih mengompol, dia dengan memohon2 untuk tidak menjemur kasur dan bantal bekas ompol-nya itu di depan rumah (tapi di belakang rumah instead). Karena apa? dia punya rasa "malu", padahal masih balita. :-)



Aah.. saya percaya, dengan bimbingan seorang "Ibu Lukie" yang selalu punya kemampuan untuk me"refleksi diri", Rafii pasti akan tumbuh menjadi seorang yang penuh percaya diri dan mempunyai karakter yang kuat dan baik, juga Ismail dan Rizqi. Sekarang ibarat masa pertumbuhan yang masih perlu di"pupuk" terus......



Saya selalu ingat dengan kata-kata yang pernah diucapkan seorang wanita mulia dan bijak, Ibu Teresa namanya. Beliau selalu menekankan pentingnya peran keluarga untuk tercapainya kedamaian di dunia. Aneh yah....?? perdamaian di dunia kok harus dimulai dari keluarga....?? Tapi ternyata perkataannya yang diucapkannya bertahun2 yang lalu, sepertinya sekarang sudah bisa dibuktikan. Waktu itu beliau berkata: "Untuk menyebarkan Kasih tidaklah sulit. Kasih berasal dari rumah, Cinta hidup dalam keluarga. Mengapa sekarang begitu banyak kejadian di dunia ini yang bikin sedih hati? Itu semua karena semua orang tua saat ini hidup penuh ambisi untuk membuat diri tambah kaya dan termasyur (nama). Sehingga tanpa disadari anak-anak di rumah justru kekurangan kasih dan cinta orang tua. Akhirnya lama kelamaan, perdamaiana dunia mulai terkikis dari dalam RUMAH."



Seperti halnya dik Lukie, saya juga hanya seorang ibu biasa yang harus selalu belajar dalam mendidik anak. Baru-baru ini saya juga punya satu kejadian yang bikin saya menjadi "sadar" bahwa kita tidak boleh "lengah" dan harus selalu "belajar".



Anak pertama saya Kevin (Asperger, 15 tahun) adalah seorang anak yang sangat baik, sabar dan periang. Semua guru dan teman2nya setuju dengan apa yang saya katakan. Kalau ada anak-anak di sekolah berguyon yang rada "nyeleneh", dia tidak pernah ikutan. Dia sangat tahu apa yang "benar" dan "tidak benar".



Nah...kejadiannya bermula dari rumah kami yang diambil alih oleh saudara kami. Setelah proses serah terima beres, mulainya mereka membersihkan rumah lama kami tsb. Saat pembersihan kamar Kevin-Michael (di rumah lama, anak saya yang 1 & 2 share kamar, karena kami hanya punya 3 kamar tidur sedang kami punya 4 anak). Saudara saya menemukan satu buku kecil yang isinya ternyata diary Kevin, dan ternyata di salah satu halamannya, ada swear words (kata2 kasar dan berisi sumpah serapah) pada adiknya (Michael). Kata-kata nya itu sangat kasar dan benar2 encerminkan "kebencian" pada adiknya.



Saudara saya langsung memberitahu saya dan berkata yang intinya bahwa ternyata Kevin yang sering dibangga2kan anak baik kok begitu. Walaupun dalam hati saya sangat shock dan sedih, tapi saya berusaha tenang dan janji akan menanyakan langsung kepada Kevin tentang tulisan tsb.



Saya pun memanggil Kevin dan berbicara empat mata, pertama-tama dengan tenang (walau hati sudah gak karuan), tapi akhirnya saya tidak bisa menahan tangis di depan anak saya sendiri. Saya bilang selama ini mami berusaha untuk membuat semua anak-anak mami menjadi anak baik, sampai bertekad tidak bekerja karena ingin konsentrasi membina anak2 "luar dan dalam". Selama ini mami berusaha mampu menjadi "teman" bagi anak-anak. Kalau ada uneg2 kenapa tidak bilang ke mami, dst...dst....

Kevin langsung ikut menangis, menyesal dan minta maaf serta menjelaskan bahwa peristiwa itu sudah lama. Dan selama ini kekesalan dia sudah tidak tertahankan lagi melihat ulah adiknya yang cenderung bossy. Kevin sangat sedih tahu saya sangat shock, sampai besoknya Kevin jatuh sakit dan demam tinggi (padahal daya tahan Kevin sangat kuat, dan jarang sakit selama ini).



Saya tahu Kevin sangat menyesal. Kemudian akal sehat saya muncul bahwa Kevin adalah teenager yang kadang2 bisa saja emosinya berada di "puncak". Kelakuan sumpah serapah bisa saja dilakukan oleh siapapun, entah anak-anak, remaja, atau kita orang dewasa kalau sedang dalam keadaan sebel dan tertekan.



Selama ini saya tahu Kevin dan Michael memang tidak terlalu dekat dan kurang cocok dalam banyak hal. Dan dalam banyak masalah, saya lihat Kevin lebih banyak mengalah sedang Michael sangat keras (tidak mau kalah). Dalam hal tidur saja ada perbedaan, Kevin suka gelap gulita, sedang Michael suka terang. Ini yang terlambat saya sadari, sehingga mereka setiap malam selalu berselisih, kalaupun akhirnya tidak berselisih, itu hanya karena pengorbanan ada di pihak Kevin.



Saya mengerti tidak ada manusia (apalagi anak-anak) yang sempurna. Saya sudah memahami hal itu sepenuhnya, tapi kenapa hati ini tetap saja ada "ganjalan" ?? Ketika saya coba mencari penyebabnya, ternyata penyebab utama yang membuat saya begitu sedih dan shock, adalah rasa EGO saya dan rasa MALU saya pada kakak ipar.



Ketika besoknya, Saudara saya telpon kembali, dan menanyakan dengan nada men"judge" bahwa tidak nyana ternyata Kevin bisa nulis kata2 kasar seperti itu, saya dengan tenang menjelaskan pada dia, bahwa semua sudah clear, saya sudah tahu duduk persoalannya, dan saya bisa memakluminya. Tapi saudra saya tsb. masih saja ngotot dan merasa tidak puas, dia tetep bilang Kevin harus dibilangin lah... kok bisa jadi "bad boy" begitu lah....dst....dst.... Mendengar kata "bad boy" saya jadi agak tersinggung juga (wajar kan... wong emaknya...hehehe....), "What do you expect me to do with Kevin?? dia sudah minta maaf, dan saya sudah memaafkan... so what?? Moreover it's his diary and nobody can see it without his permission....!!"



Begitu saya tutup telpon, ternyata Kevin ada di belakang saya dan mendengar semua pembicaraan saya.

Kevin langsung bilang: "Thank mum....", dengan wajah yang benar2 bersyukur karena merasa maminya telah "membela" dia.



Dengan adanya peristiwa ini, saya sangat berterima kasih pada TUHAN (always....:-)) karena dari peristiwa ini ada banyak "hikmah" yang bisa dipetik. Saya jadi sadar bahwa masih banyak PR yang harus dilakukan untuk membina anak-anak saya ke arah yang lebih baik. Saya juga jadi sadar bahwa tidak bisa menyepelekan masalah Michael yang "diam tapi keras", sekaligus jadi ingat bahwa saya sudah harus menghubungi psychologist Michael lagi untuk terapi lanjutan CBT (karena CBT tahap pertama sudah lewat 6 bulan yang lalu), dan saya juga jadi sadar bahwa dalam mendidik anak, harus mengesampingkan sifat EGO kita sebagai orang tua. Jangan pernah ignore their feelings (even anak-anak spesial), juga jangan mempermalukan anak di depan umum dengan asumsi ah.... mereka kan masih anak-anak dan belum ngerti. smile



And last buat not least adalah saya jadi sadar bahwa menjaga "harga diri" anak adalah penting untuk membuat kepercayaan diri si anak makin berkembang. Kadang-kadang (suatu saat) bisa saja anak kita melakukan "bad thing" tapi bukan berarti mereka adalah "bad child". Berusaha tidak memberikan "bad label" pada anak-anak, karena dalam masa pertumbuhan selalu saja ada kesempatan bagi anak-anak untuk memperbaiki diri.



Sekedar sharing......

Mohon maaf kalau sharingnya panjang juga ..... (ikut2an dik Lukie). :-)

Mudah-mudahan bermanfaat dan sekalian bisa dijadikan renungan di akhir minggu.



Have a nice weekend..!! buat semua.....



Salam,

Leny



----- Original Message -----

From: Linda Lim

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: Re: [Puterakembara] Peran orang tua/keluarga dalam pembentukankarakter anak

Thanks, Bu Leny

Sharing ibu dalam mendidik anak-anak selalu bermanfaat bagi saya yang tergolong masih "bau kencur".



Rgds,

Linda



----- Original Message -----

From: endah setyobudhi

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: Re: [Puterakembara] Peran orang tua/keluarga dalam pembentukankarakter anak

Maaf nimbrung,

Bener bu Lukie bu Leny, duh saya jadi kaya dijewer deh telinganya.

Kadang saya lupa, kalo lagi jengkel, bener2. Makasih ya.



Salam,

Endah



----- Original Message -----

From: Ira Pawiro

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: Re: [Puterakembara] Peran orang tua/keluarga dalam pembentukankarakteranak

Bu Lukie, bu Leny



Baca email bu Lukie aja udah speechless....

Kebayang, saya kayaknya bakalan respon nya mirip2 deh. Kalo anak saya ketauan berusaha bo'ong, pasti 'abis' deh ama saya. Jadi pelajaran berharga juga, bagaimana kita harus mendidik tanpa menghakimi



Bu Leny, bagus sekali sharingnya....

Duh, selalu kagum dan kepingin bisa seperti bu Leny dalam mendidik anak2. Ada program install software nya gak sih ? Wakakaka....biar bisa cespleng



Benar2 menyentuh, semoga kita semua dibimbing & diberkati dalam mendidik & membina titipanNya ini.



Ira



----- Original Message -----

From: Eveline Hutahaean

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: Re: [Puterakembara] Peran orang tua/keluarga dalam pembentukankarakteranak

Cerita Bu Leny ini (& Bu Lukie) saya baca pelan-pelan, dan kok jadi ikutan terharu juga...

Dua point penting sy dapatkan... Makasih sudah membagikan ini, Bu.



1. "Untuk menyebarkan Kasih tidaklah sulit. Kasih berasal dari rumah, Cinta hidup dalam keluarga. Mengapa sekarang begitu banyak kejadian di dunia ini yang bikin sedih hati? Itu semua karena semua orang tua saat ini hidup penuh ambisi untuk membuat diri tambah kaya dan termasyur (nama). Sehingga tanpa disadari anak-anak di rumah justru kekurangan kasih dan cinta orang tua. Akhirnya lama kelamaan, perdamaiana dunia mulai terkikis dari dalam RUMAH." - Ibu Teresa.



2. jadi sadar bahwa menjaga "harga diri" anak adalah penting untuk membuat kepercayaan diri si anak makin berkembang. Kadang-kadang (suatu saat) bisa saja anak kita melakukan "bad thing" tapi bukan berarti mereka adalah "bad child". Berusaha tidak memberikan "bad label" pada anak-anak, karena dalam masa pertumbuhan selalu saja ada kesempatan bagi anak-anak untuk memperbaiki diri. - Ibu Leny.



Juga yang dari Bu Lukie :

3. Kebanggaan orangtua yang kita lihat di wajahnya saat bertutur tentang kita

adalah hal yang sungguh membuat hati ini melambung... Bukan kekaguman dari

teman2 ortu kita, tapi ayah dan ibu kita! Namun ortu cenderung mencari

"pengakuan" ini dari sekelilingnya, tetangganya, temannya, dst dgn membangga

banggakan anaknya. Lalu cenderung mengatur agar kita begini begitu,

agar mereka bisa bangga........Ironisnya mereka melakukan pembelajaran akan

sikap ini tanpa mereka sadari pada anak2nya, dan tanpa anak2 itu sendiri

sadari. Dulu saya selalu menyimpulkan bahwa semua orang sebetulnya

sepanjang hidupnya mencari pengakuan bahwa dirinya cukup baik, terutama dari

orangtuanya. Walaupun orangtuanya sudah meninggal......

"Bisakah kau lihat saya disana ?? Aku sudah ...... " Jika ayah ibunya tidak

bisa memberi penghargaan kepada anaknya, entah apa yang bisa kita wariskan

kepada mereka....

Jika berkontemplasi lebih jauh sebenarnya semua itu salah...berbuat baik krn

ortu. Jadikan semua hal yang kita lakukan karena Allah, karena Tuhan, dan

hanya karena Allah....., dan jika kita persembahkan semua itu untuk ortu,

krn memang Allah memerintahkan untuk bersikap baik kepada orang tua.

Allahlah alasannya dan hanya karena Dia.



----- Original Message -----

From: erna pahsa

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: Re: [Puterakembara] Peran orang tua/keluarga dalam pembentukankarakteranak

Dear all,

Aduh cerita Bu Lenny bener-bener menyentuh banget. kita memang sering lupa untuk tetap mempertahankan adanya perdamaian didalam rumah antara kita sebagai ortu dan anak. Saya sendiri suka lupa dan egois sendiri dengan embel2 refresing, sibuk mencari kesenangan sendiri atau dengan kata lain mungkin lebih tepatnya ngga mau repot dan merasa terganggu kalau harus bawa anak2.

Pernah ada kejadian. Sewaktu saya ambil raport anak ke 2 saya (Biru, 16 th), gurunya memberikan selembar kertas yang sudah lecek, kayanya terkena air, surat untuk mama. Memang disekolahnya pada waktu itu gurunya menyuruh setiap murid untuk menulis surat untuk mamanya. Yang isinya intinya dia meminta maaf karena pernah membohongi saya, dan merasa belum menjadi anak yang dapat dibanggakan, karena belum menghasilkan prestasi apapun, yang patut dibanggakan. Menurut gurunya,

dia menulis dengan berurai air mata, mangkanya kenapa kertas itu lecek sekali dan berulang-ulang dia hapus, dia menulis dengan pensil.

Saya membacanyapun dengan menangis, karena buat saya dia itu sudah sangat membanggakan dengan semua prestasinya n attitude of resignation nya. Ternyata dia masih belum percaya diri didepan orang tuanya, apa mungkin saya terlalu memaksakan kehendak saya. Ya...semua ini menjadi pembelajaran buat saya.

Ok. guys. Take care

Love,

Erna



----- Original Message -----

From: JJ Mom

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: Re: [Puterakembara] Curhat Ismail (behaviour / SI ??)

Bu Lukie,

Nulisnya 2 hari, aku bacanya dipisah2kan sampe 3 kali dalam sehari. smile Thanks atas sharing yang luar biasa ini, juga sharing-nya Bu Leny. Juga mengingatkan kepada saya, putra saya masih kanak2. Saya ini termasuk tipe yang sangat keras mendidik putra saya, saya ingin dia jadi manusia teladan budiman juga pintar, tanpa sadar saya sepertinya menuntut dia untuk 'sempurna'. Bahkan untuk dia take care adiknya juga (padahal anak NT belum tentu bisa menjaga adik yang ASD, apalagi ASD disuruh jaga yang ASD??)

Sampe Kevin bisa mengalah buat Michael, ini achievement yang luar biasa, walaupun uneg2 ditumpahkan ke diary, ini namanya curhat la, biasa.. untung bisa tahu curhat, kalo tak??? ndak kebayangkan deh stressnya Kevin. Curhat itu penting sekali. Lesson learnt, lain kali mo saranin anak nulis diary (biar bisa saya intip, ih canda aja).

Ibu Lukie, Rafii' memang masih terlalu tahu apa itu mencuri saat itu, dan bahkan nilai uang aja tidak tahu, dilihatnya orang dewasa menggunakan uang untuk mendapatkan barang yang diinginkan, jadi dia jadi berpikiran demikian. Saya jadi teringat adikku, di tahun 1980, saat adikku masih usia 5 tahun, dia mengambil uang dari laci papa saya, sebesar 5000 rupiah, untung yang kasih tahu adalah tukang kantinnya, karena rasanya tak mungkin anak TK kok pegang duit 5 rebu dan belanjain temen2nya. Untung ada orang yang berbaik hati, dan adikku langsung kena marah tentunya,dan sekalian belajar bahwa itu duit gede nilainya, dan mengambil uang tanpa permisi itu mencuri. Mama saya tidak berasa dia mencuri dengan sengaja. Cuma heran ya, manusia sekarang melihat cuma barang dagangannya, bukan moral lagi, contohnya penjual yang diberikan duit 50 rebu oleh Rafii' apa tak heran, ini anak ingusan, nilai

duit aja tak tahu kok megang uang segede ini. Memang manusia sudah berubah

sekarang.

You are not a superwoman, you are just a mom, like us too, giving the best to our kids, eventhou it may be not the best for the others' opinion, it doesn't matter, it's the best from a mom. --> cek ile, apa pula ini?

Balek ke Ismail, obok udel, ini kalo disudut pandang biomed, ya yeast infection (maaf kalo salah ya, soalnya pernah saya baca sharing di milis lain), kalo dari sudut pandang emakku, ini ya cacingan, kalo dari sudut pandang saya, kayaknya stim, yang jadi habit akhirnya. Asyik lho obok udel, aku aja suka sewaktu kecil, cuma waktu emakku larang, saya bisa stop (karena saya NT kale), kalo anak ASD, rasanya syusyah sekali mereka stop ini, karena dilakukan tanpa sadar, makin asyik lho. Anak saya suka sekali gigit kuku jari2 tangan, bahkan sampe ke kaki, sampe dikasih lotion pahit2 detonate.

semua dilakukan kalo lagi nganggur ato lagi nervous, tapi herannya, begitu dia nampak saya langsung berhenti kalo dia sadar, kalo dia udah gigit kuku, saya bilang "oh, your nail is very nice ya, mommy's cooking is not nice." ato' Oh, your H.A.N.D. is nicer than H.A.M', ato, 'Oh, do you want to try mine? (sambil kasihkan jari2ku) ato "Let me eat your finger nail too"---> nih emaknya juga gendeng. Karena saya berpikir, kalo saya bilang NO NO NO,

eh dia cuma belajar N.O., sekalian ngajarin dia, satu aksi ternyata bisa

menghasikan banyak reaksi. (ini bukan hukum Newton III ya). Sekarang kalo di

rumah dia tak bisa berkutik, tetapi ini saya tidak bisa kontrol kalo di sekolah. Tetapi terakhir2 ini kegiatan illegal yang satu ini berkurang banyak.

Sorry ya jangan kepanjangan juga. smile

Have a nice weekend!

Salam,

jjmom



----- Original Message -----

From: Mieke Randa

To: peduli-autis Puterakembara

Subject: Re: [Puterakembara] Curhat Ismail (behaviour / SI ??)

Saya pingin ngomentarin email ini... INCREADIBLE... juga untuk sharing bu

Leny dan Bu Ita, plus JJ mom... you all a very best parent ever....

Gilaaaa... ini posting yang menurut saya sangat KAYA dan Berbobot... banyak

sekali pelajaran yang bisa saya ambil... Sumpah, selama ini saya merasa saya

sudah cukup berbuat banyak untuk anak2 saya... ternyata... email2 ini

"menelanjangi" saya banget2 bahwa saya masih jauhhhhhh bangeet dari sekedar

ibu yang baik.... masih banyak sekali PR yang musti saya kerjakan ternyata...

duh, banyak sekali yang mo saya untkapin disini, tapi ga ada waktu lagi,

saya mesti buru2 pergi dulu... ntar kalo ga tahan nge-Net ahhhh, hehehe...

Yang jelas, saya berterima kasih untuk posting ini... Kaya dan berbobot

banget. Thank's Jeng Lukie, Bu Leny, Bu Ita, Bu Erna and JJ mom.... terusin dong...

supaya kita2 tambah kayak.

salam hangat,

mieke (masih harus belajar banyak ternyata

Total visitors from 2000 to March 2012 : 2,098,400 - Puterakembara 2012
interaction with this site is in accordance with our site policy