Peran Ayah

04/20/2006

----- Original Message -----

From: DO

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] peran ayah

Hai semua.

Lama banget saya ga buka milis tercinta. Abis dari jakarta survey rumah dan tempat terapi, juga ke YAI, beli alat peraga, juga susu di JDC. capek banget. dan kayaknya mo di survey sampe kayak apa pun saya tetep paling cinta sama jogja deh. hehe..

Jakarta cuma enak buat jalan dan belanja, itu pun kalo lagi ada duit.

Buat hidup??...waktu abis di jalan, dan yang paling berat...Biaya Terapi!! sad

Sebenernya lagi bingung nih. Tadinya udah mantep mo pindah semua ikut

suami ke jakarta. makanya udah bikin acara survey segala. soalnya jarak kantor si ayah jauh ga papa, tapi kantor saya dan tempat terapi farrel harus yang deket rumah. belum lagi cari pembantu segala. Eeh….tau2 farrel dapet terapis di jogja, udah feenya relatif murah ( bulanan ), farrel juga cocok banget sama dia.ga pake nangis kaya terapis sebelumnya. seminggu 6 hari X 3 jam. aku juga suka cara dia ngajar. kreatif dan jelas keliatan bahwa dia menikmati pekerjaannya. Untuk alat peraga dia suka bikin sendiri, trus dia juga manfaatin gambar2 di majalah.

Untuk awal2 ini dia ga terlalu maksain farrel harus berlama2 duduk di belakang mejanya. masih diikutin dulu maunya apa sambil dimasukin materi dikit2.

Tapi karena alat2 peraga itu harus disediain bahannya, saya deh yang harus rajin ngerjain 'PR' dari terapis untuk beli ini itu. Ga papa deh..demi anak.

Selain itu farrel les SI seminggu 2x dan Terapi Wicara 2x.

Acara belajar farrel sama terapis ini baru mulai awal Maret ini, tapi saya sudah liat beberapa kemajuan. nah, dari situ saya dan suami jadi mikir deh..sayang kan kalo ditinggal dan terapi baru lagi di jakarta ( yang lebih mahal, jadi jamnya juga ga bisa sebanyak di jogja dong akhirnya..mahal )

mau di bawa ke jakarta dia ga mau karena harus nungguin bapaknya.

padahal..walaupun dimulai di usia yg cukup dini farrel ikut terapi ( 23 bulan ), tapi kemajuannya ga seperti yang diharapkan karena waktu itu situasi dan kondisi tdk memungkinkan. jamnya yang kurang banyak dan berganti terapis. jadi sayang rasanya kalo harus 'mengorbankan' farrel lagi. maksudnya,..saya pengen farrel ada pondasi yg kuat dulu, baru kemudian pindah jakarta. maybe ditunggu 1 tahun dulu. konsekuansinya ya si ayah kos di jakarta sendiri deh. bolak balik seminggu sekali.

Yang jadi pikiran si ayah..nanti farrel hubungannya sama ayah jadi ga sekuat sebelumnya. padahal dia pengen berperan juga di waktu luangnya dengan farrel.

apa Bu LM dan temen2 lainnya ada pendapat dari sudut psikis si anak (tentang hub dengan si ayah) kalo kondisinya jauh2an begini?

kalo maksud saya sih kalo sabtu-minggu kan bisa dimaksimalkan dengan...berenang, dan kegiatan lainnya misalnya. saya sih maklum dengan ketakutan dia, makanya saya ga maksain, cuma ngasih gambaran2nya aja. lagian siapa sih yg ga pengen keluarga itu jadi satu. mau banget...

Curhatnya panjang banget yaa..maaf, maaf, maaf. saya cuma ga pengen salah memutuskan apa yg terbaik buat farrel. dan dari pandangan2 orang lain (yang sangat tau kebutuhan anak autis)mungkin bisa jadi masukan.

salam

dee

----- Original Message -----

From: RP

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Hai Mbak Dee masih beruntung, ketemu suami tiap hari Sabtu dan Minggu

lah kalau saya dan Dhani ketemu sama bapaknya harus menunggu dulu selama 28 hari, tapi Alahmdulillah juga ketemu agak lamaan selama 14 hari terus ditinggal lagi untuk cari duit.

Selama hampir 4 tahun ini gak masalah tuh, biasa aja, Dhani senang kalau bapaknya pulang, bisa jalan-jalan naik sepeda motor, nonton TV minta dipangku dan tidur dikelonin sama bapaknya. dan kalau ada waktu sengang juga belajar sama bapaknya (flash card dijejer-jejer terus bapaknya disuruh neyebutin satu-satu maklumlah Dhani masih nonverbal).

Ikutan senang si Farrel udah banyak kemajuan nih...

salam,

Ro

----- Original Message -----

From: CK (di Jepang)

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Ikutan hai juga,

mbak Rossie juga masih beruntung karena sebulan gak ketemu tapi 2 minggu bisa sama2 terus...kalau saya kadang sampai 3 bulan tatsuya dan adiknya gak ketemu sama papa nya, kalau pas di sini juga paling2 seminggu or 2 minggu sekali baru ketemu... masih mending kalau ketemu dia mau ajak main anak2 tapi dia jg sibuk sama hobby nya sendiri (dia suka banget tuh musik klasik sama baca buku)..huh..kadang kesel

juga..kalau lagi ada maunya aja atau kalau lagi kangen aja dia baru mau main sama anak2.. kasihan ya saya..smile) tp jd sedikit plong nih bisa curhat ke milis..

salam,

ci

----- Original Message -----

From: RP

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Mbak Ci,

Dulu juga suami saya pernah dapat proyek yang 10 weeks on dan 2 weeks off, juga pernah 8 weeks on dan 2 weeks off, karena pulang lama, saya minta sama suami coba cari proyek yang roasternya gak lama, dan Alhamdulillah ada teman yang nawarin proyek yang roasternya lumayan cepat 28 days on dan 2 weeks off.

salam,

Ro

----- Original Message -----

From: CK (di Jepang)

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Mbak Ro,

Syukur lah ya, saya juga mau nya seperti itu tapi sampai saat ini belum dapat, sebenarnya tinggal di Jepang itu enak yang utama aman ya, kalau ada barang yang hilang juga bisa kembali, udaranya bersih, buat anak juga bagus karena sejak kecil disini di ajarkan untuk bisa disiplin, anak kelas 3SD juga sudah bisa masak sendiri, cumaa..gak enaknya serba mahal dan sepi..(mungkin karena kebetulan saya tinggal di daerah kali ya bukan di ibu kota) jadi kadang membosankan. Ada sesama rekan milis, mbak Ar tapi tinggal nya jauh bener (halo mba Ar? gimana kabar Karin sekarang?) tapi untung ada milis nya ibu LM jadi lumayan bisa mengobati rasa bosan, ya sama.. kalau kangen juga paling2 telp atau email2an saja. BTW saya baca perkembangan dhani yang sudah bs bilang 'mama'..wah selamat ya! pasti mb. Ro senang ya, mudah2an verbalnya makin hari makin tambah ya...

salam hangat,

ci

----- Original Message -----

From: Ar (di Jepang)

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Bu Ci,

Aduh sedih ya baca emailnya yang ditinggalin sama suami terus sad Ganbatte ne.

Tapi saya salut sama Ci yang tinggal di negara orang tanpa suami disamping bisa ngurus anak2, kalau saya pasti sudah langsung sempoyongan deh.

Banyak orang asing yang merasakan bahwa hidup di Jepang ini terlalu keras karena tradisi etc, tapi ya dimana-mana semua ada plus minusnya, tergantung cara kita menghadapinya kali ya.

Karin masih di rumah sakit, tapi keadaannya sudah membaik, mudah2an bisa keluar rumah sakit segera. Suami yang jadi satpam di rumah sakit hari ini, giliran saya yang pulang ke rumah. Memang kalau ada suami di samping, kitanya ngak begitu stress apalagi kalau anak lagi sakit. Tapi saya salut sama bapak di milis yang sayang dan extra care sekali sama anak2 special neednya. Bravo bapak2 .

salam,

ar

----- Original Message -----

From: MC

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Hello Ci,

Suami saya ada dirumah setiap hari, tapi pagi2 udah pergi kerja, pulang udah malam, malah kadang gak ketemu saya belum bangun dia udah pergi, dia pulang saya udah tidur, hari minggu saya ke gereja (kita beda agama) dengan anak2, abis itu bawa chris les violin, ya sama aja kali ya???, tapi pikir2 jadi lebih mandiri kitanya.

salam

mc

----- Original Message -----

From: CK

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Hello juga bu mc,

Iya memang benar sisi positif nya kita jadi bisa lebih mandiri dan memang kalau untuk urusan anak dirumah sudah tugas kita ya dan tugas suami cari nafkah, tapi kadang suka kasihan aja sama anak2 kalau saya sih gak apa2 justru kadang merasa lebih enjoy mis. kalau hari sabtu/minggu ingin bangun jam berapa aja jg gak apa2 smile

tapi saya benar2 salut kalau baca email bapak2 di milis ini yang begitu full attention sama anak2 nya, mestinya suami saya (org Jepang) ikutan milis ini juga kali yah biar nyontek juga sama bapak2 disini sayang bahasa indonesianya masih belepotan smile) masak kadang manggil saya aja mbak...hehehe dasar error tuh suamismile) tapi enak nya kalau saya bilang ke dia 'bolot' or oneng dia gak ngerti.. rasain deh cari di kamus sampai keriting juga gak bakalan ketemu kan.

salam hangat,

ci

----- Original Message -----

From: MC

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Iya salut sama bapak di milis PK apalagi pak Har, waktunya banyak buat Dimas.

Suami saya ngak bisa bahasa Indo, meskipun waktu kecil pernah tinggal di Indo 10

th, tapi kalau dikatain dia curiga...he..he,dosa ya kita..he..he.

salam,

mc

----- Original Message -----

From: AP

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Dear Bu Dee,

Memang untuk memutuskan sesuatu pasti ada resikonya.

Saya dan keluarga (Ikhsan juga ikut), Juli tahun lalu liburan ke Yogyakarta.....aduh kami kayaknya betah banget.... sampai2 survey ke tempat terapi (+ yang di Solo)...Masya Allah...biaya terapi per jam benar2 sesuai dengan kocek kami.

Saya seperti dibangunkan dari mimpi, Ikhsan ikut TW per jamnya Rp.120.000,- ...rasanya kalo ikut emosi sih, kami juga mau pindah aja ke Yogya atau Solo.

Jadi deh sepulangnya dari liburan, saya jadwal ulang terapi2 Ikhsan, pantesan aja kalo akhir bulan, ga ada sisa untuk nabung. Cari tempat terapi yang jaraknya dekat rumah (Alhamdulillah ada), saya juga jadi terapis di rumah 2 jam per hari. Maunya sih ada terapis yg datang ke rumah, tapi di Bogor sulit dicari (barangkali ada teman terapis Farel yang mau jadi terapis di Bogor bu ...).

Jadi Bu, menurut pendapat kami, biarkan saja dulu Farel enjoy terapi di Yogya, toh tetap bisa bertemu sama ayahnya di week end, kualitasnya aja ditingkatkan (ortu anak autis memang hebat kok ...). Mungkin dengan bertambahnya umur Farel nanti, daya adaptasinya semakin baik.

Jangan lupa aja kualitas hubungan ibu dengan bapak tetap dijaga.

Tetap semangat,

adj

----- Original Message -----

From: Dar

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Hal yang agak aneh terjadi pada anak kami Casey. Setiap kali saya (Ayahnya) bertugas ke luar kota dan tidak bertemu dia selama beberapa hari dia hampir selalu sakit. Dokter sampai bingung karena setelah test ini itu dia tidak apa-apa. Setelah saya pulang biasanya akan segera baikan.

Kalau ibunya yang pergi biasanya tidak apa-apa. Walaupun memang Ibunya

jarang pergi hehehe... Saya tidak terlalu percaya quality time walaupun mungkin bisa jadi opsi yang harus dipilih kalau memberikan cukup waktu tidak memungkinkan.

Sebagian besar waktu (tidak semua) dapat dikelola walaupun untuk itu diperlukan pengorbanan. Beberapa kali kami mendapat offer untuk kerja di luar Indonesia dgn pendapatan yang cukup baik (berlipat-lipat dari yang bisa diperoleh di Indon) tetapi demi dekat dengan anak, saya tolak. Membawa anak dan istri ikut serta ke LN lebih beresiko lagi karena harus mengubah terapi anak dari bhs Indo ke bhs Inggris, belum

persiapan lain-lainnya. Sempat kepikiran untuk mengikuti beberapa rekan milis PK yang bisa sukses mengasuh anak di LN tapi akhirnya saya putuskan untuk TIDAK saat ini.

Istri saya sudah berhenti bekerja sejak mengetahui anak kami masuk spektrum ASD dan memfokuskan diri untuk membantu anak kami. Sepertinya tidak tega hati saya membiarkannya bekerja sendiri mengasuh anak dengan saya bekerja di LN jauh dari mereka. Mengasuh anak special menurut saya sangat stressful. Di setiap hari Sabtu, walaupun kadang-kadang hanya bermain 2 jam dengan Casey rasanya saya sudah stress sekali apalagi kalau lagi tantrum dan seperti tidak ada yang bisa menghentikannya. Kebayang...istri yang harus menghadapi hal yang sama setiap hari...Saya jadi merasa bersalah karena sering minta istri untuk menerima apa yang

ada dan berhenti mengeluh....Saya baru tahu dari milis bahwa ternyata mengeluh dan curhat itu perlu hehehe.

Mengasuh anak menurut saya perlu perhatian penuh kedua orangtua. Kalaupun salah satu tidak mampu memberi waktu yang banyak karena keadaan, paling tidak bisa menjadi pemberi semangat...dan mau jadi "bak penampungan" keluhan, curhat, dst. Memberi waktu jedah barang 1-2 jam bagi pasangan untuk relax dari stress ngurus anak special saat weekend atau hari libur biasanya sangat membantu. Dalam 2 bulan terakhir, kiat ini cukup efektif untuk kami yang hanya punya satu pembantu, itu pun

tidak 100% full time.

Salam,

Dar

----- Original Message -----

From: LM

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Idealnya sih..... paling bagus anak dekat sama kedua orang tua (Ayah dan Ibu). Tapi itu kalau bicara idealnya.... kenyataannya......, banyak orang tua yang dipaksa oleh keadaan untuk tidak dapat selalu bersama2 (baik dipisahkan sementara oleh tugas seperti bu Dee, bu Ro, bu Ci, dll) atau pun oleh alasan2 yang lain. Jadi kalau sampai terpaksa yah.... yang penting dalam pertemuan yang jarang itu bisa dimanfaatkan semaksimal mungkin (secara kualitas) untuk menunjukkan bahwa si Ayah tetap sayang dan perhatian pada anak.

Apalagi jaraknya cuma Jakarta-Yogya, temen saya ada yang terpisah Sydney-Jakarta (juga karena pekerjaan). Yang penting..... kita yakin bahwa apa yang kita lakukan adalah benar dan semua adalah demi anak tercinta, dan lagi ini hanya sementara kan ......

Segitu ajah dulu... entar panjang2 malah bikin jadi bingung.

Salam,

LM

----- Original Message -----

From: DP

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Ngomongin soal peran ayah, tidak ditentukan oleh frekuensi tapi seberapa

banyak dan seberapa jauh ayah bener-bener 'terlibat' dengan anak.

salam,

Ita

----- Original Message -----

From: DO

To: peduli-autis

Subject: [Puterakembara] Re: peran ayah

Terima kasih untuk sharingnya. Ternyata udah banyak yang masuk ke email.

oya.. saya hampir lupa kalo dhani's mom (bu Ro) ngalamin hal sama.

Bu LM tau aja kalo saya ini gampang bingung. ..J

Saya lagi menikmati kemajuan farrel nih. apapun yang bikin bingung pasti ilang sejenak dengan adanya farrel.

Thanks.

dee

Total visitors from 2000 to March 2012 : 2,098,400 - © Puterakembara 2012
interaction with this site is in accordance with our site policy